Sistem Informasi Akuntansi???

Mungkin banyak mahasiswa atau dosen akuntansi berkomentar, “kenapa mahasiswa akuntansi perlu belajar SIA? Itu kan Sistem Informasi, isinya program dan coding-coding nggak jelas, biar anak SI aja lah yang belajar SIA”.

Pernyataan-pernyataan semacam ini sering muncul dari kalangan mahasiswa maupun dosen akuntansi. Lucunya, mahasiswa Sistem Informasi sendiri sering berkomentar bahwa SIA itu berbau akuntansi, jadi menurut mereka mahasiswa akuntansi saja yang belajar SIA. Pertanyaan selanjutnya adalah, sebetulnya SIA itu harus dipelajari siapa?

Mari kita mulai pembahasan ini dari definisi SIA.

Secara singkat, Sistem Informasi Akuntansi adalah suatu kumpulan struktur dan prosedur berbasis teknologi informasi yang bekerja bersama dengan tujuan untuk mengubah data-data keuangan menjadi informasi keuangan yang berguna bagi stakeholder.

Dalam definisi tersebut terdapat kata kunci Sistem Informasi, yaitu mengubah data menjadi informasi. Kata kunci inilah yang seringkali tidak dipahami oleh orang awam, sehingga mereka salah mengartikan Sistem Informasi dengan pemrograman dan coding-coding rumit. Padahal, mengubah data menjadi informasi adalah fungsi dari database. Artinya, mempelajari Sistem Informasi berarti harus mempelajari database, karena database adalah fondasi utama dari suatu Sistem Informasi.

Pembangunan fondasi Sistem Informasi (baca: database), lebih memerlukan kemampuan analisa dan logika, karena aliran data dalam dunia nyata harus diterjemahkan kedalam aplikasi yang terstruktur dan terstandardisasi. Contohnya,

‘Dalam suatu perusahaan terdapat ribuan karyawan, setiap bulan terdapat karayawan baru dan karyawan resign. Dalam perusahaan itu, seorang supervisor mengawasi beberapa karyawan perusahaan. Supervisor itu juga merupakan karyawan perusahaan tetapi memiliki posisi yang lebih tinggi. Karyawan di perusahaan itu memiliki NIK yang berbeda-beda, gaji yang bervariasi dan tidak bisa dilihat oleh sembarang orang, dan mereka juga berasal dari tempat yang berbeda.’

Disini terlihat bahwa permasalahan bukan terdapat dalam pemrograman atau coding. Permasalahannya adalah, dimana nama-nama karyawan itu akan disimpan, bagaimana menyimpan data supervisor yang berbeda dengan karyawan biasa, bagaimana menarik data supervisor dan karyawan sehingga menjadi informasi ‘siapa membawahi siapa saja’, atau bagaimana menyimpan daftar gaji per karyawan?

Seorang perancang Sistem Informasi harus bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan semacam ini. Pemrograman dan coding sebetulnya masalah terakhir dalam pembangunan Sistem Informasi secara utuh. Bila diibaratkan, maka perancangan database adalah merancang bentuk dan ukuran bangunan, sedangkan pemrograman dan coding adalah membangun bangunannya.

Inti dari perancangan database terdapat pada Data Flow Diagram, Entity Relationship-Diagram, dan Hukum Normalisasi. Sedangkan bahasa database terbaik saat ini adalah SQL (Structured Query Language). SQL sendiri ada berbagai macam versi, tetapi pada dasarnya, struktur bahasanya mirip.

Fungsi dari SQL ini secara singkatnya adalah, memerintah database untuk memunculkan data sesuai kebutuhan kita sehingga menjadi informasi yang berguna.

Oleh karena itu, mahasiswa SIA harus menguasai fondasi SIA, yaitu perancangan database dan Query.

Setelah mahasiswa bisa melakukan perancangan database, selanjutnya mahasiswa perlu mempelajari pembuatan Sistem Informasi, sehingga pengetahuan mahasiswa mengenai Sistem Informasi akan menjadi lengkap.

Suatu software terbaik yang bisa digunakan untuk pembelajaran SIA adalah DBMS Microsoft Access.

Microsoft Access memiliki kelebihan dimana database, query dan aplikasi Sistem Informasi bisa dibangun dengan GUI (Graphical User Interface). GUI ini sangat memudahkan pengguna dalam membangun database dan aplikasi Sistem Informasi. Walaupun begitu, pengguna masih dapat melihat bahasa pemrograman hasil dari GUI tersebut.

Misalnya, untuk software database lain seperti Oracle, pemakai Oracle biasanya harus mengetik SQL untuk membuat tabel dan membangun Query. Dalam Access, tabel dan query bisa dibuat hanya dengan mengklik dan sedikit mengetik, tetapi bahasa SQL masih dapat dilihat.

Contoh lainnya, pemrogram Visual Basic biasanya harus mengetikkan coding dan bahasa Visual Basic untuk membangun sebuah aplikasi. Dalam Access, pengguna hanya perlu membuat aplikasi dengan mengklik toolbox, tetapi pengguna masih dapat membaca dan mempelajari Visual Basicnya.

Selain kemudahan dalam membangun sistem dan akses terhadap bahasa pemrograman, Microsoft Access juga memiliki kelebihan di bidang pengendalian (control) dan integrasi.

Pada era dimana skala bisnis semakin besar, perusahaan harus bisa mengintegrasikan data-data keuangan dan kemudian mengumpulkannya dalam satu laporan keuangan utuh. Coba bayangkan bila perusahaan ritel besar semacam Hypermart tidak memiliki Sistem Informasi Akuntansi terintegrasi, data penjualan harian dari Hypermart cabang Batam harus dibawa ke Hypermart cabang Jakarta, kemudian dikumpulkan jadi satu dan disusun hingga menjadi laporan penjualan. Padahal, jumlah transaksi penjualan di sebuah Hypermart dalam satu hari bisa mencapai ribuan.

Sistem Informasi terintegrasi ini bisa ditunjukkan dan dibangun dalam skala kecil dengan menggunakan Microsoft Access. Dengan kemampuannya sebagai DBMS, Access bisa memisahkan antara database dengan aplikasi dan menghubungkan antar aplikasi melalui jaringan LAN. Dengan kemampuan ini, mahasiswa dapat diberi gambaran mengenai bagaimana aplikasi Payroll yang ada di bagian payroll terintegrasi dengan aplikasi penjualan di bagian penjualan dan aplikasi biaya di bagian biaya, dan kemudian tiga aplikasi di tempat terpisah ini dapat menyumbang komponen pendapatan, biaya dan biaya gaji untuk bagian reporting, sehingga dihasilkan sebuah laporan rugi laba.

Sistem Informasi terintegrasi juga harus memperhatikan faktor pengendalian internal. Dimana dalam dunia teknologi informasi seperti sekarang ini, pengendalian internal merupakan faktor yang sangat penting. Microsoft Access juga memiliki kemampuan dalam pengendalian. Misalnya dalam kasus diatas, bagian penjualan tidak bisa mengakses data di bagian payroll.

Kesimpulannya, Sistem Informasi Akuntansi sebaiknya diajarkan pada mahasiswa Akuntansi. Karena sebetulnya Sistem Informasi adalah suatu alat baru dalam Pelaporan Keuangan modern yang menggantikan kertas-kertas yang harus digarisi debit kredit atau spreadsheet.

Mau tidak mau, ketika memasuki dunia kerja, seorang akuntan akan ditempatkan pada lingkungan pelaporan keuangan yang terintegrasi dan menggunakan sistem informasi. Tidak ada lagi membuat jurnal dengan kertas atau spreadsheet.

Untuk profesi auditor, sejak tahun 2002 kata audit cenderung bergeser ke arah assurance, dan memiliki titik berat pada internal control (kroscek dengan Sarbanes Oxley Act, website KAP big 4 seperti PWC, deloitte, E&Y). Auditor sekarang harus bisa memberi assurance terhadap internal control di perusahaan. Maka, bila dulunya audit fokus pada test of detail dan mengaudit sistem informasi around the computer, sejak tahun 2002 KAP mulai menerjunkan bagian System Process Assurance untuk melakukan test of control dan mengaudit sistem informasi trough the computer, baru kemudian bagian assurance melakukan pengauditan. Ibaratnya seperti ember, bila Test of Control terisi ¾ bagian, maka Test of Detail hanya perlu dilakukan 1/4nya.

Hal ini sangat diperlukan untuk mengaudit perusahaan seperti Astra yang memiliki anak perusahaan besar, berbeda jenis usaha dan jumlahnya banyak. Melakukan Test of Detail penuh pada Astra akan sangat costly dan tidak ada keyakinan bahwa fraud tidak mungkin terjadi.

Untuk dapat melakukan  Test of Control, auditor harus mengerti bagaimana suatu Sistem Informasi terintegrasi itu dibangun. Bagaimana database bekerja dalam menginput data, mengendalikan data dan menghasilkan informasi.

To be continued….

11 thoughts on “Sistem Informasi Akuntansi???

  1. Mantaf mamen….hahahha….Sayang sekali aku baru menyadari dan merasakan hal yang ada dalam tulisanmu itu setelah aku jadi budak korea…hahaha…waktu di bangku kuliah, semua hal mengenai SIA yang diajarkan P.Sony seperti dunia fantasi yang jauh dari realita…

    Klo kamu ingin mahasiswa bener2 bisa menangkap soul dari SIA lakukan company visit ke perusahaan yang SIA nya bagus…Tujuannya memberikan contoh nyata dari aplikasi SIA…

    PSPku piye…?????

  2. menurut saya, SIA(sistem informasi akuntansi) sangat lah penting dan berguna karena bila SIA kita tidak hanya mengetahui akuntansi namun juga mengetahui cara yg lebih mudah dan efektif dalam melaksanakan, menyajikan, dan menyelesaikan hasil akuntansi

  3. Pagi Pak… Sy suka skali dgn tulisan bpk mengenai SIA & tentunya bpk sgt berpengalaman dlm hal ini…
    Ada bbrp hal yg ingin sy tanyakan kpd bpk… Dlm membuat pembukuan suatu perusahaan, apakah lebih efisien dan efektif dgn menggunakan ms.Acces atw ms.Excel,,,, bisakah bpk memberikan rekomendasi buku yg membahas pembuatan “pembukuan dgn menggunakan ms.Acces???
    terima kasih byk pak,,,,

    • Kedua software itu berbeda. Ms.Access adalah Database Management System, sedangkan Ms.Excel adalah spreadsheet. Karena Ms.Excel adalah spreadsheet dan bukan database management, maka ada banyak hal yang nantinya akan merepotkan ketika anda menggunakan Ms.Excel sebagai pengolah dan penyimpan data dalam skala besar. Contohnya, transaksi perusahaan anda dalam sehari bisa mencapai puluhan, suatu ketika anda perlu mencari data transaksi hari x bulan y tahun xxx, atau anda harus mencari data-data penjualan mengenai barang XXX. Dengan software spreadsheet, anda akan kesulitan melakukan ini. Kelemahan lainnya, software spreadsheet akan sangat merepotkan ketika digunakan untuk membuat sistem informasi akuntansi yang terintegrasi. Contohnya, bagian penjualan memiliki aplikasi penjualan untuk mencatat transaksi penjualan, bagian pengeluaran memiliki aplikasi pengeluaran yang digunakan untuk mencatat transaksi pengeluaran, bagian persediaan mencatat perhitungan persediaan, dan bagian penggajian memiliki aplikasi penggajian untuk mencatat transaksi-transaksi terkait penggajian. Semua aplikasi ini berada di beberapa komputer yang terpisah. Kemudian, aplikasi dari setiap bagian itu diintegrasikan melalui jaringan untuk menghasilkan sebuah laporan keuangan. Spreadsheet tidak bisa digunakan dalam hal ini, dan anda harus menggunakan database management system seperti Ms.Access (ada banyak database management system selain Access yang bisa dipilih). Ms.Access memiliki kelebihan sebagai DBMS (database management system) yaitu, antara database dan aplikasi bisa dipisahkan dan diintegrasikan melalui jaringan. Jadi anda bisa menyimpan seluruh data transaksi dalam sebuah database yang disimpan di komputer (database) server, dan melakukana entri data transaksi berdasar siklus utama perusahaan melalui aplikasi di komputer-komputer yang terpisah, kemudian mengintegrasikannya dalam sebuah laporan keuangan.
      Buku yang saya sarankan untuk anda baca adalah: Sumiyana, Pemrograman Bisnis dan Akuntansi berbasis Microsoft Access, penerbit BPFE. Buku ini dibuat oleh seorang dosen ahli sistem informasi bisnis dan akuntansi di UGM. Beliau adalah guru saya, pemikiran beliau yang mendasari pemikiran-pemikiran saya selanjutnya di bidang Sistem Informasi Akuntansi.

  4. pak saya sangat setuju dengan yang dikatakan didalm artikel tersebut
    seperti jika nilai menjadi segalanya malah akan membuat mahasiswa frustasi. jadi seharusnya dosen pun jangan terlalu menekan mahasiswa dengan harus mendapat nilai bagus…
    maksudnya jangan selalu nilai2 bagus yang di sebut2..
    ama amat betul kata atikel itu bahasa komunikasi kita emang masih harus belajar…
    hehe sekian aja pak commentnya
    terima kasih….

  5. ok, setelah membaca dengan seksama, saya bisa mendapat beberapa hal yang penting (belajar di perguruan tinggi), antara lain:
    1. Kuliah bukan satu-satunya syarat agar bisa mendapat pendidikan dan pengajaran yang baik, kuliah itu hanya bersifat formal
    2. Hubungan antara dosen dan mahasiswa bukan sebagai pengajar dan yang diajar, tetapi lebih menekankan pada hubungan saling membagi ilmu satu sama lain
    3. Dosen tidak hanya berfungsi sebagai pemberi ilmu saja, tetapi juga bisa mendapatkan ilmu dari mahasiswa, sebab dosen juga manusiaaaaaa…
    4. Nilai bukan sebagai satu-satunya patokan kompetensi seorang mahasiswa, tetapi bukan berarti dosen boleh seenaknya memberi nilai kepada mahasiswa
    5. Buku yang berbahasa Inggris bukan dipandang sebagai sesuatu yang menghalangi pembelajaran mahasiswa,namun seorang mahasiswa harus berusaha dalam mempelajari isi buku yang berbahasa inggris itu. Apalagi, di era zaman sekarang bahasa Inggris dirasa perlu oleh tiap orang.

    kira-kira begitu saja lol…..
    regards

  6. mau tanya..
    kalau Internal Control utuk pelaporan keuangan elektronik itu yang seperti apa sih????
    Mohon bantuannya

    • Coba buka laman kuliahku, kuliah SIA. Di situ ada materi mengenai internal control. Silakan dibaca dulu, lebih bagus kalo membaca lengkap materi yang ada di laman itu. Kalau sudah, nanti diskusi lagi.
      Salam,
      Handoko

  7. maaf mau tanya.
    di mana bisa download file acces nya? linknya apakah sudah di hapus? ada alternatif download lainya?

    Aplikasi SIA berbasis Microsoft Access Klik di sini. Untuk mengoperasikan, ubah nama ekstensi file dari Aplikasi_SIA.doc ke Aplikasi_SIA.mdb (klik sekali di file, kemudian tekan F2). Bila sistem operasi anda tidak memungkinkan untuk mengubah nama ekstensi, buka start menu, pilih run, ketik cmd, kemudian masuk ke direktori tempat file ini disimpan, kemudian ketik perintah ‘rename Aplikasi_SIA.doc Aplikasi_SIA.mdb’, tekan enter. Bila anda menggunakan Microsoft Access 2007, ketika aplikasi ini pertama kali dijalankan, akan muncul security option, pilih allow. File siap untuk digunakan.

    Pemutakhiran Aplikasi_SIA dapat diunduh di sini, aplikasi ini memiliki aksesibilitas tombol yang lebih banyak.

    • Aplikasi masih sedang dalam proses pencarian.. Mohon ditunggu. Sembari menunggu, silakan unduh materi dalam bentuk ppt atau doc yang tersedia di weblog ini.

  8. Pingback: PENGEMBANGAN SIKLUS AKUNTANSI « mvthychkoegapster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s